Bayi 1 tahun pertama: jadi mama SUPER CAPE!, tapi...

1 tahun pertama punya anak? mengejutkan & masuk dunia baru

Pertama-tama, ga ada yang kasi pelatihan menjadi orang tua untuk aku … kita .. mama- mama baru ini. Jadi menurutku wajar kalo aku tersandung-sandung, sakit-sakitan, nangis, frustrasi, marah ke diri sendiri... sampe marah ke bayi. Enak banget ya kalo ada buku “pentunjuk jadi orang tua baru” !!.

Jadi, ini cerita 1 tahun pertama ku bersama bayi yang aktif, ga sabaran kalo laper, suka teriak-teriak, wangi, kuat, ga bisa diem ini.

Kugendong kemana-mana

Kugendong kemana-mana

Ga ada yang kasi tau kalo setelah anak lahir:

-          Ga bisa tidur 5 jam TANPA GANGGUAN tiap malam ...selama berbulan-bulan... dan gak tahu kapan bisa libur.

-          Sering ga ada waktu untuk keramas, mandi, bahkan maaf “pupup” karena dipanggilin ama bayi tiap beberapa menit

-          Kuatir banyak hal

-          Kecapean ampe kaki lebam biru-biru

-          Insting selalu siaga, sensitive banget ama suara tangisan bayi, sampe kalo dengan suara bayi lain pun –jantung bisa deg-deg’an, jadi susah tidur kaaan.

-          Memberi ASI eksklusif tuh komitmen luar biasa berat untuk tipe perempuan yang pemikir berlebihan, bekerja tanpa jam kerja pasti seperti aku , & sering kerja travelling

 

Tapi pengalaman-pengalaman baru yang ini bikin serasa di surga :

- Hormon keibuan kuat & ajaib banget, rasanya hati mau meledak penuh cinta

- Bisa menikmati senyuman, suara, bau kulit, mulut, kepala bayi, ciumin dia 24 jam !

- Perasaan saat menyusui.. tiap M.E.R (saar air susu keluar), hormone bahagia & nyaman membanjiri badan, sambil melihat bayi yang memandang aku, jari-jari kecilnya di badan & wajahku…surgaaa….

- Bau wangi bayi di seluruh rumah

- Hormon & insting keibuan yang bikin aku super tenang namun sigap & sadar (beberapa bulan awal setelah melahirkan), rasanya seperti bukan diriku sendiri.

- Rasa syukur yang sangat besar --kok bisa tubuh ini membawa ciptaan Tuhan yang ajaib sampe melahirkan & menyusui begini.          

 

Gimana aku melalui tantangan 1 tahun pertama punya bayi, tanpa “baby blues”/ depresi.

- Ada bala bantuan & mama plus mama mertua yang mengajari cara-cara mengurus bayi sampai membuatkan makanan & mengingatkan aku untuk makan bergizi

Makasih Oma & Emak

Makasih Oma & Emak

- Gak sungkan minta tolong & mengakui kalo capek.

- Menyusui sambal tiduran. Tapi ternyata ada sisi negatif nya loh, baca tips Ibu & Anak Cukup Tidur

- Tiap pagi minum green smoothie, dan makan sehat sepanjang hari, plus air putih banyak, supaya terus ada energi & cukup gizi untuk menyusui.

- Menghibur diri dengan film, buku, makanan enak yang gak perlu mahal.

- Bulan ke 6, aku menemukan “sleep training” & mencobanya (baca tips Ibu & Anak Cukup Tidur), ini sangat membantu bikin aku gak gila / kecapean, dan masi bisa kerja. Sekarang, Kolla sudah terbiasa tidur dengan jadwal baik & kita sekeluarga bisa cukup tidur karena belajar tentang ini.

- Terus BELAJAR dari buku & artikel menyusui & tidur anak. Dari buku  & teman/saudara yang sudah pengalaman.

- YANG TERPENTING: mulai bulan ke-6, aku sadar bahwa semua kekhawatiran & stress ku tentang anak disebabkan takut predikat “bad mom”, bahkan jadi “good mom”pun seperti gak cukup, harus jadi “super mom”. Syukur mama ku mengingatkan: peran orang tua yang terpenting adalah Mendidik Karakter Anak… Jadi, aku berpikir ulang prioritas di fase bayi ini apa sih, ini hasilnya:

 

Prioritas yang bener-bener Penting buat anakku:

1.       Ikatan bayi-ibu yang kuat. Penting buat gambar diri yang sehat & anak merasa dicintai apa adanya:

-          Selalu respon saat bayi ku nangis ato teriak.

(Tapi aku terlalu panikan & perfeksionis jadi sering tegang kecapean, sebenernya boleh kok bayi “diminta” nunggu misal mama lagi mandi / di toilet & selama dia bukan kesakitan/dalam bahaya)

-          Menenangkan saat dia sedih, ikut gembira saat dia senang, pelajaran awal empati.

brrrr...

brrrr...

2.       Kesehatan bayiku:

-          Gol ku supaya dia punya kebiasaan makan sehat, suka sayur buah

(baca tips—Memulai makanan padat bayiku setelah ASI)

-          ASI eksklusf selama yang aku mampu.

Sayangnya aku hanya mampu ASI eksklusif 10 bulan, setelah itu ada tambahan Susu Formula. (Padahal uda pompa ASI 4 jam sehari). ASI untuk Kolla berhenti di usia 13 bulan. Aku akan coba lagi untuk adek Kolla & tulis blog tentang pengalaman ASI kedua nanti. Kali kedua nanti aku PASTI akan lebih relax karena tidak peduli predikat "good / bad / super mom" lagi :)

-          Tidur yang cukup.

6 bulan awal, aku engga tahu cara mengatur tidur anak, sampai badanku yang jadi korban, sakit lama banget waktu Kolla usia 5 bulan. Setelah belajar seputar tidur anak, kita jadi cukup tidur. (baca tips Ibu & Anak Cukup Tidur).

Sleeping Baby Kolla

Sleeping Baby Kolla

Ini Kisah seputar tahun pertama dengan Kolla, menyusul pengalaman tahun-tahun berikutnya

Pengalaman memilih Playgroup & TK untuk Kolla

Aku sangat “passionate” dengan pendidikan karena sudah mengalami sekolah yang bikin menderita tapi ga inget uda belajar apa & juga mengalami tipe belajar yang efektif (cepat paham, enjoy, & terus ingat). Buku juga berperan penting dalam perubahan kesehatan, keuangan, pernikahan, karakter, & sifat diriku.

Jadi alamiah banget klo sebelum hamil pun aku udah dedikasi: Kolla dapet pendidikan yang bikin dia cinta belajar.

Sewaktu Kolla umur 2 tahun, mulailah pencarian playgroup. Aku keliling radius beberapa kilometer dari rumah, ga mau Kolla skolah jauh-jauh, masa masih cipluk udah kena macet tiap hari :D. (Cipluk: cilik nyempluk / kecil tembem, hehe istilah keluarga).

Ada sekolah yang wahhh mainannya banyak, ruangannya luas, gurunya banyak, tp begitu masuk, banyak kesan aneh: kok guru-gurunya gak rapih, keliatan berantakan & kurang bersih, Mainannya banyak tapi aga berantakan, yang paling mengagetkan kondisi toilet anak: KOTOR BANGET, lalu aku bertanya tentang kurikulum, eh dijawab “umur segini sih main-main aja bu”, helloo? Biaya masuk & bulanannya mahal banget loh.

Akhirnya nemu sekolah kecil, gak mahal, rapih bersiiih, kurikulumnya jelas, & ada mix montesorri. Uda putusin Kolla masuk sekolah itu aja deh, eh gak lama kita lewat sekolah yang sempet mau kuintip tapi uda tutup kesorean. Jadi masuk deh … ternyata sekolah Montessori !! Kurikulum tertata, kelas Rapi banget, anak-anak nya terlihat sederhana, suasana di kelas damai teratur tapi anak-anak bebas kesana kemari, & yang terpenting anak-anak keliatan FOKUS & bahagia. Langsung aku trial Kolla disana & suka banget dengan cara guru mengajar, sangat menghargai anak (kalo ngomong ama anak “turun” se-level dengan mata anak), Tegas banget kalo ngajarin, tapi ga bikin anak takut & tanpa emosi, juga ga ada bullying. Biaya sekolahnya lebih mahal sedikit dari sekolah yang tanpa kurikulum & berantakan tadi. Jadi dehhh, Kolla masuk di sekolah ini.

Hari pertama sekolah (Nursery--2+ tahun)

Hari pertama sekolah (Nursery--2+ tahun)

 

Jadi aku bilang ke temen-temenku yang bingung cari skolah:

1.       Keliling, tanya spesifik jadwal sehari-hari & kurikulum gimana

2.       Lihat kondisi kebersihan & kerapihan

3.       Lihat & rasakan suasana kelas (damai? Rusuh? Pasif ngantuk ga semangat?)

4.       Lihat & rasakan ikatan guru-murid & sikap murid-murid yang uda ada disana

5.       Jangan masuk skolah hanya karena merk nya keren ato rame.

Pojok membaca di kelas Nursery/Playgroup (gemes ama sofa kecilnya) :)

Pojok membaca di kelas Nursery/Playgroup (gemes ama sofa kecilnya) :)

 

Beberapa pertimbangan untuk jenis sekolah untuk Kolla:

1.       Home schooling (Tapi aku & suami kerja penuh. Lalu suamiku musisi & art banget, tipe orang yang ga suka akademis sama sekali, apalagi disuruh belajar matematika buat ngajarin anak, bisa botak mendadak kali, hahahaha)

2.       International School tipe IB (Mikir mahal nyaaaa, lingkungan teman yang konsumtif & permisif, pelajaran karakter apa yg diajarkan & cara guru mengajar)

3.       Sekolah kurikulum local , dan juga Cambridge (Kirain bakal lebih murah ternyata mahal juga, hahaha, perlu riset pengajaran karakternya juga & cara guru mengajar), aku masi riset, ternyata masi ada sekolah yang National Plus & Cambridge yang “gak terlalu strict/maksa anak untuk jadi tipe akademis”, masi fleksibel dengan cara mengajar disesuaikan dengan tipe anak.

4.       Montessori (dari buku-buku yang aku baca, ini paling ideal buat ku). Montessori yang asli menerapkan TANPA hukuman & hadiah (no punishment & reward), TANPA nilai / score, hampir tanpa PR, anak bebas memilih mata pelajaran yg dia sukai (Kolla bisa membaca tanpa dipaksa), focus sangat besar pada karakter-empati, menghargai orang lain, membantu teman & adik kelas (mix 3 usia yang berbeda dalam 1 kelas), tidak ada bullying karena guru sangat focus pada perbaikan behavior & juga tidak melakukan kekerasan apapun pada anak (bahkan tidak membentak, hanya sangat tegas & konsisten), anak belajar merapikan barang sendiri, tanggung jawab, sejak usia 2 tahun. Tapi sayangnya di Indonesia belum ada SMP & SMA Montessori.

Tipe mendidik setipe dengan Montessori ini aku pakai untuk Kolla, hasilnya berasa banget, curhat nya ada di blog berikutnya ya moms

Umur 3 tahun, makan snack lagi setelah kelas selesai

Umur 3 tahun, makan snack lagi setelah kelas selesai

Aku dapet info lengkap dari blog ini juga tentang tipe mengajar: http://ourlittleplayroom.blogspot.co.id/2015/03/lets-go-to-school.html

Silakan dibaca-baca buat yang perlu info jenis pendidikan seperti aku 

Akhir-akhir ini makin sering denger cerita dari temen-temen, ternyata ga semua non montessory school itu serem & menyiksa anak belajar sesuatu yang dia ga suka. Jadi ortu punya banyak pilihan tipe sekolah untuk anak sesuai dengan goal & tipe anak.

Blog ini adalah pengalaman pribadi & analisa ku. Tidak ada yang salah dengan pilihan tipe sekolah yang berbeda-beda karena tiap orang tua punya prioritas hasil pendidikan & tipe anak yang berbeda-beda.

Apa pilihan tipe sekolah favorit mu moms??? Comment yaa